Lainnya

KESELURUHAN RENCANA AUDIT DAN PROGRAM AUDIT

KESELURUHAN RENCANA AUDIT DAN PROGRAM AUDIT

KESELURUHAN RENCANA AUDIT DAN PROGRAM AUDIT

 

  1. KESELURUHAN RENCANA AUDIT

Bagian awal dari topik ini mendiskusikan keseluruhan rencana audit, yang berarti pemilihan suatu campuran dari kelima jenis pengujian yang akan menghasilkan suatu audit yang efisien dan efektif. Topic ini meliputi diskusi dari tarik-menarik di antar jenis ujian dan pertimbangan biaya dari setiap jenis ujian.

JENIS-JENIS UJIAN

Dalam mengembangkan suatu keseluruhan rencana audit, auditor mempunyai lima jenis ujian yang dapat mereka gunakan untuk menentukan apakah laporan keuangan dinyatakan secara wajar

  1. Prosedur untuk Memperoleh Pemahaman dari Pengendalian Internal

Lima jenis prosedur audit yang berhubungan dengan pemahaman auditor akan pengendalian internal :

  • Memperbarui dan mengevaluasi pengalaman auditor yang sebelumnya auditor dengan entitas itu
  • Meminta keterangan dari personil klien
  • Membaca manual sistem dan kebijakan klien
  • Menguji dokumen dan arsip
  • Mengamati aktivitas dan operasional entitas

 

  1. Ujian Pengendalian

Prosedur yang digunakan untuk memperoleh bukti dari resiko pengendalian. Dilakukan untuk menentukan kepantasan dari rancangan dan efektivitas operasional pengendalian internal yang spesifik

 

Jenis Prosedur Ujian Pengendalian :

  • Meminta keterangan dari personil klien yang sesuai
  • Menguji dokumen, arsip dan laporan
  • Mengamati aktivitas yang terkait dengan pengendalian
  • Melaksanakan kembali prosedur klien

 

  1. Ujian Substantif dari Transaksi

Prosedur yang dirancang untuk menguji salah saji dolar (salah saji moneter) yang secara langsung mempengaruhi ketepatan dari saldo laporan keuangan.

  1. Ujian substantif transaksi

menentukan apakah ke-6 sasaran hasil audit yang terkait dengan transaksi telah dipenuhi untuk setiap kelas transaksi

  1. Prosedur Analitis

melakukan perbandingan dari jumlah tercatat untuk harapan yang dikembangkan oleh auditor

Tujuan prosedur analitis dalam mengaudit saldo akun :

  • Menunjukkan kehadiran kemungkinan salah saji dalam laporan keuangan
  • Mengurangi ujian rincian saldo

 

  1. Ujian Rincian Saldo

berfokus pada saldo buku besar akhir, baik neraca saldo dan akun laporan penghasilan, dominasi ujian rincian saldo pada neraca lajur

 

 

MEMILIH JENIS UJIAN UNTUK DILAKSANAKAN

  1. Jenis Bukti

Hubungan antara jenis ujian dan jenis bukti (lihat Tabel 2)

  • Prosedur untuk memperoleh suatu pemahaman dari pengendalian internal dan pengujian pengendalian hanya melibatkan pengamatan, dokumentasi, pemeriksaan dan pencapaian kembali
  • Ujian substantif hanya melibatkan tiga jenis bukti : dokumentasi, pemeriksaan dan pencapaian kembali
  • Pemeriksaan atas klien dibuat dengan tiap jenis perjanjian
  • Dokumentasi dan pencapaian kembali digunakan untk tiap jenis ujian kecuali prosedur analitis

 

  1. Biaya Relatif

Keputusan jenis pengujian mana yang dipilih untuk memperoleh bukti kompeten yang cukup

Jenis pengujian sesuai dengan tingkatan biaya :

  1. Prosedur analitis
  2. Prosedur untuk memperoleh suatu pemahaman sari pengendalian internal dan pengujian pengendalian
  3. Ujian substantif atas transaksi
  4. Ujian rincian saldo

 

  1. Hubungan antara Prosedur Analitis dan Pengujian Substantif
  • Prosedur analitis  hanya menyediakan indikasi dari kemungkinan salah saji
  • Jika fluktuasi prosedur analitis tidak biasa dikenali, pengujian substantive transaksi atau pengujian rincian saldo harus dilakukan untuk menentukan apakah salah saji dolar sudah benar-benar terjadi
  • Auditor melaksanakan prosedur analitis dan percaya bahwa kemungkinan salah saji material adalah kecil , pengujian substantif lainnya dapat dikurangi

 

  1. Pertukaran antara Pengujian Pengendalian dan Pengujian Substantif

Auditor membuat suatu keputusan selama perencanaan apakah akan menilai resiko pengendalian di bawah maksimum. Pengujian pengendalian harus dilakukan untuk menentukan apakah risiko pengendalian yang dinilai itu didukung. Jika ya, risiko pendeteksian yang direncanakan dalam model resiko audit ditingkatkan dan karenanya maka pengujian substantive yang direncanakan itu dikurangi.

  1. Hubungan antara Pengujian Pengendalian dan Pengujian Substantif
    • Pengecualian dalam pengujian pengendalian merupakan suatu indikasi kemungkinan salah saji yang mempengaruhi nilai dolar dari laporan keuangan
    • Pengecualian dalam pengujian substantif dari transaksi atau pengujian rincian saldo merupakan deviasi pengujian pengendalian
    • Pengujian substantif transaksi atau pengujian rincian saldo  harus dilakukan untuk menentukan apakah salah saji dolar sudah benar-benar terjadi

 

CAMPURAN BUKTI

Merupakan kombinasi dari kelima jenis pengujian yang digunakan untuk siklus manapun. Pada setiap kasus, asumsikan bahwa bukti kompeten yang cukup telah terkumpul. Berikut adalah suatu analisi dari tiap audit.

 

  1. Analisa Audit 1

Klien perusahaan besar dengan pengendalian internal yang canggih dan resiko inheren yang rendah :

  • Auditor melakukan pengujian pengendalian yang ekstensif
  • Auditor sangat percaya kepada pengendalian internal klien untuk mengurangi pengujian substantif
  • Pengujian substantif transaksi dan ujian rincian saldo diperkecil
  • Pengujian pengendalian dan prosedur analitis relatif murah

 

  1. Analisa Audit 2

Perusahaan berukuran sedang, banyak pengandalian dan beberapa resiko inheren :

  • Auditor memutuskan untuk melakukan semua jumlah pengujian menengah, kecuali prosedur analitis yang akan dilaksanakan secara ekstensif
  • Pengujian ekstensif dilaksanakan jika ada aresiko inheren

 

  1. Analisa Audit 3

Perusahaan berukuran sedang tetapi mempunyai sedikit pengendalian efektif dan resiko inheren yang besar :

  • Tidak ada pengujian pengendalian yang dilakukan
  • Ditekankan kepada ujian rincian saldo dan ujian substantif transaksi, juga beberapa prosedur analitis
  • Prosedur analitis dilakukan untuk mengurangi pengujian substantif
  • Biaya audit relatif tinggi karena jumlah pengujian substantif yang rinci

 

  1. Analisa Audit 4

Auditor menemukan penyimpangan pengujian pengendalian ekstensif san salah saji yang penting selagi melakukan pengujian substantif transaksi dan prosedur analitis :

  • Pengendalian internal tidak efektif
  • Pengujian ekstensif dan rincian saldo dilakukan untuk mengganti kerugian hasil yang tidak dapat diterima dari pengujian yang lain

 

 

  1. RANCANGAN PROGRAM AUDIT

Setelah auditor menentukan penekanan yang sesuai atas masing-masing dari kelima jenis pengujian, program audit khusus untuk masing-masing jenis harus dirancang. Prosedur audit, ketika dikombinasikan, membentuk program audit.

 

 

Pengujian Pengendalian dan Pengujian Substantif atas transaksi

Bagian deskriptif yang mendokumentasikan pemahaman untuk memperoleh pengendalian internal dan mempengaruhi program audit pengujian pengendalian dan pengujian substantif :

  1. Uraian tentang prosedur yang dilakukan untuk memperoleh suatu pemahaman dari pengendalian internal
  2. Resiko pengendalian yang dinilai

 

Prosedur Audit

Pendekatan untuk merancang pengujian pengendalian dan pengujian substantif atas transaksi menekankan pemenuhan sasaran hasil audit yang terkait dengan transaksi.

Pendekatan 4 langkah berikut dilakukan ketika auditor merencanakan untuk mengurangi resiko pengendalian yang dinilai :

  1. Menggunakan sasaran hasil audit yang terkait dengan transaksi kepada kelas transaksi yang diuji
  2. Mengidentifikasikan pengendalian kunci yang harus mengurangi resiko pengendalian untuk masing-masing sasaran audit yang terkait dengan transaksi
  3. Untuk semua pengandalian internal yang digunakan untuk mengurangi penilaian awal dari resiko pengendalian dibawah maksimum (pengendalian kunci), mengembangkan pengujian pengendalian yang sesuai
  4. Untuk potensi jenis salah saji yang berhubungan masing-masing sasaran audit yang terkait dengan transaksi

 

Prosedur Analitas

Prosedur analitis relatif murah dan dilakukan pada 3 tahap audit berbeda :

  1. Dalam tahap perencanaan untuk membantu auditor memahami bisnis klien dan menentukan bukti lain yang diperlukan untuk memenuhi resiko audit yang bisa diterima
  2. Selama audit, terutama selama pengujian substantif
  3. Mendekati akhir audit sebagai ujian akhir kewajaran

 

Pengujian Rincian Saldo

  1. Mengidentifkasikan resiko bisnis klien yang mempengaruhi piutang dagang

Sebagai bagian dari memeproleh suatu pemahaman dari industri dan bisnis klien

 

  1. Menetapkan salah saji yang dapat ditolerir dan menilai resiko inheren untuk piutang dagang
  • Keputusan auditor untuk menetapkan penilaian awal tentang materialitas untuk audit secara keseluruhan dan mengalokasikan totalnya ke saldo akun (salah saji yang dapat ditolerir)
  • Salah saji ditolerir lebih rendah mengakibatkan  lebih banyak uji coba rincian dibanding suatu jumlah yang tinggi

 

  1. Menilai resiko kendali untuk siklus penjualan dan penagihan
  • Pengendalian efektif mengurangi resiko pengendalian dan karenanya bukti yang diperlukan untuk pengujian substantif transaksi dan ujian rincian saldo
  • Pengendalian yang tidak memadai meningkatkan bukti substantif yang diperlukan

 

  1. Merancang dan melaksanakan pengujian pengendalian dan pengujian susbtantif atas transaksi untk siklus penjualan dan penagihan

 

  1. Merancang dan melaksanakan prosedur analitis untuk saldo piutang

Auditor melaksanakan prosedur analitis untuk suatu rekening untuk 2 tujuan :

  1. Mengidentifikasikan salah saji yang mungkin dalam saldo akun
  2. Mengurangi pengujian audit yang terperinci

 

  1. Merancang pengujian rincian saldo piutang dagang untuk memenuhi sasaran audit yang terkait dengan saldo

Pengujian rincian saldo yang telah direncanakan meliputi :

  1. Prosedur audit
  2. Ukuran contoh
  3. Materi untuk dipilih
  4. Penetapan waktu

 

Hubungan Sasaran Audit yang terkait dengan transaksi dan Sasaran Audit yang Terkait dengan Saldo

Ketika semua sasaran audit yang terkait dengan transaksi telah dipenuhi, auditor masih menggunakan pengujian substantif dari saldo untuk sasaran audit yang terkait dengan saldo berikut :

  1. Nilai yang dapat dicapai
  2. Hak dan kewajiban
  3. Presentasi
  4. Penyingkapan

 

Ringkasan Proses Audit

Terdapat 4 fase untuk proses audit secara keseluruhan

  • Fase I: Merencanakan dan Merancang suatu Pendekatan Audit
    1. Auditor menyusun : Rencana Audit yang dirumuskan dengan baik dan Program Audit yang spesifik untuk audit keseluruhan
    2. Untuk mengembangkan keseluruhan rencana audit dan program audit ,perlu menilai dari materialitas, resiko audit yang bisa diterima, resiko inheren dan resiko pengendalian
    3. Untuk menilai Resiko Inheren dan Resiko Aaudit yang Bisa Diterima, digunakan :
  1. Informasi yang diperoleh selama penerimaan klien dan perencanaan awal
  2. Memahami industri dan bisnis klien
  3. Menilai resiko bisnis klien
  4. Melakukan prosedur analitis awal

 

  • Fase II: Melakukan Pengujian Pengendalian dan Pengujian Substantif atas Transaksi
  1. Terjadi pencapaian dari Pengujian Pengendalian dan Pengujian Substantif atas Transaksi
  2. Sasaran hasil dari fase II adalah untuk :
    1. Memperoleh bukti dalam mendukung dari pengendalian yang spesifik yang berperan bagi resiko pengendalian (Pengujian Pengendalian)
    2. Memperoleh bukti dalam mendukung dan ketapatan transaksi moneter (Pengujian Substantif atas Transaksi)

Faktor penentu yang utama dari tingkatan Pengujian Rincian Saldo merupakan hasil dari Pengujian Pengendalian dan Pengujian Substantif atas Transaksi. Pengujian dilakukan 2 atau 3 bulan sebelum tanggal neraca saldo.

 

 

  • Fase III: Melakukan Prosedur Analitis dan Pengujian Rincian Saldo
  1. Memperoleh bukti tambahan yang cukup untuk menentukan apakah saldo akhir dan catatan kaki dalam laporan keuangan dinyatakan secara wajar
  2. Sifat dan tingkatan pekerjaan akan sangat bergantung pada penemuan dari dua fase yang sebelumnya
  3. Dua kategori umum dari prosedur fase III :
  4. Prosedur Analitis menilai keseluruhan kewajaran transaksidan saldo
  5. Pengujian Rincian Saldo prosedur spesifik yang dimaksudkan untuk menguji salah saji moneter dalam saldo laporan keuangan

 

  • Fase IV: Menyelesaikan/Melengkapi Audit dan Mengeluarkan Laporan Audit

Mengakumulasikan beberapa bukti tambahan untuk laporan keuangan, meringkaskan hasilnya, mengeluarkan laporan audit dan melaksanakan bentuk monukasi yang lain.

Fase ini mempunyai beberapa bagian :

  1. Tinjauan ulang untuk Kewajiban Bersyarat

Kewajiban Bersyarat kewajiban potensial yang harus disingkapkan dicatatan kaki milik klien

  1. Tinjauan ulang untuk Peristiwa Kemudian

Peristiwa yang terjadi akibat tanggal neraca saldo tetapi sebelum dikeluarkannya laporan keuangan dan laporan auditor akan mempunyai suatu efek pada informasi yang disajikan dalam laporan keuangan

  1. Mengakumulasikan Bukti Akhir

Sebagai tambahan bukti yang diperoleh untuk masing-masing siklus selama fase I dan II dan fase III untuk mengumpulkan bukti bagi laporan keungan secara keseluruhan sepanjang fase penyelesaian

  1. Mengeluarkan Laporan Audit

Jenis laporan audit yang dikeluarkan tergantung pada bukti yang dikumpulkan dan penemuan audit

  1. Berkomunikasi dengan Komite Audit dan Manajemen

Auditor diminta untuk mengkomunikasikan kondisi yang bisa dilaporkan kepada komite audit atau manajemen senior